Formasi Lengkap, Pj Bupati Apriyadi Besama Kades Sekecamatan BHL Gelar Operasi Pasar

MUBA- Harga beras yang masih menyentuh harga tinggi mencapai Rp16 ribu di Kabupaten Muba membuat Pj Bupati Apriyadi Mahmud secara rutin turun menyisir kawasan pelosok untuk melakukan operasi pasar.

Kali ini, Jumat (17/11/2023) siang giliran kawasan pelosok di Kecamatan Batanghari Leko yakni di Desa Pinggap dan Desa Pengaturan yang digelar operasi pasar murah yang Bekerjasama
dengan Perum Bulog Divisi Regional Sumatera Selatan
dan Bangka Belitung Dalam Rangka Pengendalian Inflasi
Daerah Kabupaten Musi Banyuasin Tahun 2023.

Pantauan di lokasi tampak selain jajaran Perum Bulog Divisi Regional Sumsel-Babel, dalam rangkaian operasi pasar tersebut Pj Bupati Apriyadi juga didampingi formasi lengkap Kepala Desa se-Kecamatan Batanghari Leko (BHL).

READ  Susuri Daerah Perairan, Apriyadi Ngalap Berkah Bareng Kiyai dan Santri

“Sekarang harga beras disini satu kilogramnya Rp16 ribu, kami sangat berterima kasih dengan pak Bupati Apriyadi Mahmud yang membuka operasi pasar murah yang menjual beras 5 kilogram dan minyak goreng hanya dengan harga Rp69 ribu,” ungkap salah satu warga Desa Pengaturan, Marlena.

Lanjutnya, operasi pasar yang diperuntukkan bagi warga Desa Pengaturan dan Desa Pinggap sangat menolong warga. “Program operasi pasar dari pak Bupati Apriyadi Mahmud ini sangat membantu kami warga disini apalagi saat ini harga pangan sangat tinggi,” tuturnya.

Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian Muba, Azizah SSos MT mengatakan, Kecamatan Batanghari Leko merupakan titik ke-11 yang dibuka operasi pasar oleh Bupati Muba Apriyadi Mahmud.

“Untuk Kecamatan Batanghari Leko ini sudah kedua kali digelar operasi pasar, disini kita turunkan 8 ton beras dan minyak goreng,” bebernya.

READ  Gambo Muba Jadi Kajian Penelitian Produk KPJU Propinsi

Ia menambahkan, operasi pasar akan digelar hingga Desember 2023 nanti dan menyisir kawasan pelosok di Muba yang membutuhkan. “Ada 1.600 paket sembako yang kita turunkan di Desa Pengaturan ini, semoga bermanfaat,” paparnya.

Pj Bupati Muba Apriyadi Mahmud berharap, melalui program operasi pasar tersebut harga beras dan pangan lainnya turun dan Kabupaten Muba dapat maksimal mendukung pengendalian inflasi daerah.

“Semoga melalui program operasi pasar murah ini harga pangan turun dan kebutuhan warg9a di Muba dan di Desa Pengaturan ini khususnya semakin mudah terpenuhi,” pungkasnya.